Rabu, 17 Februari 2016

Khamis, 17 Julai 2014

Keranamu Palestin







Jebat melirik matanya ke arah jam dinding. Sudah pukul 11.00 malam. Dia baru pulang dari menunaikan solat terawih di masjid kampungnya. Merdu sekali suara imam muda yang mengimami solat terawih tadi.  Alunan tarannum jiharka, rast, dan bayyati kurdi diselang-selikan dalam bacaannya yang menyentuh perasaan. Jebat yang memahami bahasa arab hasil pengajiannya di bumi Jordan  turut merasai getaran yang hebat tatkala Al-Quran itu dibaca. Memang, sekiranya kalamullah itu difahami pengertiannya, nescaya bergetarlah jiwa-jiwa yang memiliki benih iman di dadanya.